Seragam Militer Dunia Ternyata dari Indonesia

Seragam Militer Dunia Ternyata dari Indonesia

16 Sep 2015   |   By Alfan Baedlowi   |   4998 Views

Coklatkita.com- Tahukah Sobat Coklat dimana NATO memesan pakaian mereka? Ya betul sekali. Jawabannya adalah Indonesia. Indonesia adalah negeri yang kaya akan sumber daya alam dan memiliki potensi sumber daya manusia yang luar biasa, akan tetapi banyak dari mereka ragu akan SDM-nya sendiri ataupun sesamanya. Namun tidak bagi orang luar negeri, mereka masih percaya bahwa orang Indonesia sangatlah hebat dan mengakui bahwa Indonesia adalah surganya dunia.

PT Sri Rejeki Isman (Sritex). Sebuah perusahaan yang bergerak di bidang textil ini telah mengharumkan nama Indonesia di kancah Internasional dengan memasok seragam militer ke 30 negara. PT Sri Rejeki Isman (Sritex) Sukoharjo Jawa Tengah ini didirikan oleh Haji Mohammad (HM) Lukminto pada tahun 1966. Berawal dari pedagang kecil di Pasar Kelewer, Solo, kini HM Lukminto telah menjelma menjadi pengusaha besar di dunia pertekstilan nasional dan bahkan Internasioal. Sekarang perusahaanya telah berdiri gagah di tanah seluas 150 hektare dengan karyawan mencapai total 18.000 orang. Sekitar 70 persen produksinya diekspor dan 30 persen lainnya untuk memenuhi kebutuhan dalam negeri.

PT Sritex, Sukoharjo, Jawa Tengah memenuhi kebutuhan pakaian militer di 30 negara di dunia, sementara 40 negara lainnya menjalin kerja sama perdagangan dengan perusahaan tekstil tersebut baik meliputi pakaian fishion dengan berbagai model, kain, dan benang.

Beberapa negara di Eropa adalah Jerman, Inggris, Austria, Swedia, Belanda, dan Kroasia. Sritex cukup bangga bisa membuat seragam militer negara-negara Eropa ini karena Sobat Coklat tahu negara-negara di Eropa merupakan salah satu pakaian seragam tersulit di dunia dalam memproduksinya, Bahkan seragam buatan Sritex ini menjadi standar seragam militer NATO.

PT Sritex yang bergerak dalam bidang tekstil mempunyai desain kain lebih dari 300 ribu desain, dan enam di antaranya yang merupakan desain pakaian militer yang telah dipatenkan di Dirjen HAKI. satu di antara enam desain yang dipatenkan itu pakain militer Indonesia.

Ekspor sebagian besar di lakukan ke Amerika Serikat yang nilainya total mencapai 300 juta dolar per tahun, sementara kedua ke kawasan Eropa yang nilainya mencapai 200 juta dolar Amerika Serikat. Negara-negara yang kebutuhan tekstil baik benang, kain, maupun pakaian militernya yang dipasok oleh PT Sritex antara lain Indonesia, Amerika Serikat, Jerman, Inggris, Turki, Australia, Singapura, Uni Emirat Arab, Saudi Arabia, Kuwait, Brunei Darussalam, Malaysia, Selandia Baru, Tunisia, Timor Leste, Papua NEw Guinea dan Anggota NATO

Sritex pantas dipilih karena mengedepankan tiga poin penting, yaitu kualitas, delivery on-time, dan harga yang bersaing. Dengan kualitas tidak diragukan, Ia memenuhi setiap kebutuhan spesifik pelanggan dengan kemampuannya untuk menciptakan beragam jenis dan spesifikasi kain dari berbagai bahan dan model rajutan. Contoh kecil diantaranya adalah diciptakanya beragam aplikasi tambahan untuk kain yang berupa anti air, anti serangga, tahan api, bebas noda, anti infra-red, bobot ringan, dan berpori-pori yang bisa digunakan untuk berbagai tipe bahan.

Kita bisa berbangga dengan produk lokal yang bisa jauh di depan dibanding pabrik lainnya di dunia, terbukti dengan pemberian standar NATO yang menganggap bahwa pakian yang diproduksi oleh Sritex memiliki kualitas tinggi.

Sumber: kompasiana.com

sumber gambar: kaskus.co.id

Tags : army , indonesia